Bersama
Jakarta
Maju

Prabowo Gibran

Wagub DKI : Krisis Lahan Pemakaman Bukan Hanya Terjadi di Jakarta

JAKARTA – Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, permasalahan krisis lahan pemakaman jenazah pasien Covid-19 bukan hanya terjadi di Ibu Kota, melainkan di daerah-daerah lainnya, bahkan di dunia.

“Masalah (krisis) makam memang secara umum, enggak cuma di Jakarta, di dunia pasti menghadapi masalah tanah. Bukan hanya Jakarta, tapi ibu kota di seluruh dunia memiliki kompleksitas tersebut, tanah untuk gedung, jalan, waduk, termasuk untuk pemakaman,” kata Riza di Balai Kota, Jakarta Pusat, Jumat (22/1/2021) seperti dilansir dari Antara.

Riza mengakui angka kematian akibat Covid-19 di Ibu Kota mulai meningkat sehingga mempengaruhi ketersediaan lahan pemakaman.

Kini, pemakaman untuk jenazah pasien Covid-19 tersedia di TPU Pondok Ranggon di Jakarta Timur, TPU Tegal Alur di Jakarta Barat, dan TPU Srengseng Sawah di Jakarta Selatan.

Menurut Riza, Pemprov DKI sedang menyiapkan sejumlah cara untuk mengatasi krisis lahan pemakaman jenazah pasien Covid-19. Salah satunya adalah menyiapkan lima TPU khusus Covid-19 di wilayah Jakarta.

“Pemprov DKI sudah menambah luasan pemakaman di beberapa tempat seperti Srengseng Sawah, Bambu Wulung, Semper, Joglo, dan pemakaman umum lainnya. Di beberapa titik tersebut disiapkan tempat pemakaman untuk Covid-19 termasuk di Rorotan,” ujar Riza.

Oleh karena itu, Riza meminta warga tak perlu panik menanggapi kabar krisis lahan pemakaman.

“Sekali lagi, warga Jakarta tidak perlu khawatir, memang semuanya ada peningkatan yang luar biasa. Tapi kami terus mengupayakan berbagai dukungan fasilitas sebaik mungkin, termasuk pemakaman,” katanya.

Sementara itu, tercatat penambahan tertinggi kasus baru Covid-19 di DKI Jakarta pada Jumat kemarin yakni 3.792 kasus.

Dengan penambahan kasus harian tersebut, jumlah kumulatif kasus Covid-19 di DKI Jakarta mencapai 243.018 kasus. Dari jumlah kumulatif tersebut, 215.719 pasien dinyatakan sembuh.

Jumlah pasien dalam perawatan atau isolasi bertambah sebanyak 1.603 orang. Kini ada 23.359 pasien Covid-19 aktif di Jakarta.

Penambahan juga terjadi pada pasien Covid-19 yang meninggal dunia. Pada Jumat kemarin, tercatat 40 orang meninggal dunia akibat Covid-19. Total korban jiwa akibat Covid-19 di Jakarta telah tercatat sebanyak 3.940 orang.

Sumber: Kompas[dot]com

Facebook
Twitter
LinkedIn
Pinterest

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *